HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN Acacia mangium DAN CARA PENGENDALIANNYA

Menurut Nair dan Sumardi (2000) jenis Acacia mangium termasuk tanaman yang rawan terhadap serangan hama dan penyakit terutama yang disebabkan oleh jenis jamur. Pembangunan hutan tanaman (HTI) monokultur dan seumur merupakan akumulasi bahan makanan bagi penyakit tertentu, sehingga diperlukan teknik dan upaya pencegahan serangan penyakit supaya resiko kegagalan pembangunan hutan dapat ditekan sampai pada tingkat di bawah nilai ekonomi. Untuk itu penting diketahui jenis-jenis kerusakan pada tanaman A. mangium yang disebabkan oleh penyakit dan alternatif pengendaliannya.

 

Tabel 2. Hama dan Penyakit Tanaman Acacia mangium

No 

Tipe Kerusakan 

Penyebab/Patogen  

Lokasi  

Nama Ilmiah 

Nama Umum 

1 

Penggerek akar

Coptotermes curvignathus

(Isoptera, Rhinotermitidae)

Rayap

Lapangan

2 

Pemakan daun

Pteroma plangiophelps

(Lepdoptera, Psychidae)

Ulat kantong

Lapangan

3 

Pemakan daun 

Valanga nigricormis

(Orthoptera, Acrididae)

Belalang

Lapangan  

4 

Pencucuk pengisap

Helopeltis theivora

Serangga nyamuk

Lapangan

5 

Penggerek ranting

Xylosabdrus sp dan Xyleborus fomicatus

Penggerek ranting

Lapangan  

6 

Penggerek batang

Xytocera festiva

Penggerek batang

Lapangan  

7 

Karat daun

Atelocauda digitata

Karat daun

Persemaian Lapangan  

8 

Powder mildew (daun)

Oidium spp.

Embun tepung

Persemaian  

9 

Black mildew (daun)

Meliola spp.

Embun jelaga

Persemaian  

10 

Bintil daun

Cercospora, petalotiopsis, Collectitricum spp.

Bintil daun

Persemaian

Lapangan  

11 

Kanker batang

Corticium salmonicolor

Penyakit pink

Lapangan  

12 

Kanker hitam

Pytophtora palmivora

Cystospora sp.

Hypixylon mammatum

Kanker hitam

Lapangan  

13 

Busuk hati

Phellinus noxius

Rigidoporus hypobrunneus

Tinctoporellus epimitinus

Jamur upas 

Lapangan  

14 

Busuk akar merah

Ganoderma philipii

Jamur akar merah 

Lapangan  

15 

Busuk akar putih 

Rigidoporus microporus

Jamur akar putih 

Lapangan  

Sumber : Nair and Sumardi (2000)

 

Usaha pengendalian hama/penyakit pada saat ini umumnya menggunakan metode kimiawi yaitu dengan menggunakan pestisida sintetis. Metode ini disamping memerlukan biaya yang besar, ternyata menimbulkan bahaya terhadap kelestarian lingkungan. Efek samping yang bisa terjadi adalah terbunuhnya organisme bukan sasaran, timbulnya resistensi dan pencemaran lingkungan. Pada era tahun 60-an, dimana penggunaan pestisida sintetis (DDT:Dikloro difeniltrikloro etan) sangat intensif penggunaannya mendapat kritik sangat tajam dan membuka mata semua orang akan bahaya pestisida sintetis. Penggunaan pestisida secara tidak bijaksana dapat menyebabkan organisme selain sasaran seperti burung, kupu-kupu dan serangga berguna yang lain ikut mati. Jenis-jenis burung yang dahulu sering dijumpai di persawahan sekarang sudah jarang terlihat diantaranya akibat penggunaan pestisida. Seiring dengan gencarnya ekolabeling di dunia, penggunaan bahan-bahan kimia yang berbahaya bagi lingkungan maupun kehidupan manusia harus semaksimal mungkin dihindari.

Berikut ini disampaikan beberapa jenis hama dan penyakit yang menyerang tanaman Acacia mangium dan teknik pengendalian yang bisa dilakukan :

  1. Hama yang menyerang bibit Acacia mangium di persemaian, diantaranya adalah hama Orgya yang termasuk kedalam ordo Lepidoptera famili Lymantridae. Telur diletakkan secara berkelompok pada batang-batang pohon, biasanya dekat kokon dari tempat betina muncul dan hama ini hidup dalam musim dingin dengan tahapan telur. Larva dapat dikenali dengan ciri-ciri rambut duri atau rambut-rambut sikat (Smith dalam Borror. et.al, 1992). Gejala serangan dan kerusakan yang diakibatkan larva O. postica adalah selain memakan daun-daun muda di pembibitan, juga memakan daun-daun yang tua. Serangan dimulai dari pinggir daun dan menyebabkan lubang-lubang pada daun. Adapun jenis penyakit yang banyak terjadi di persemaian antara lain penyakit embun tepung, embun jelaga dan bintil pada daun. Penyakit embun tepung/jelaga menyebar dengan cepat apabila kondisi persemaian memiliki kelembaban tinggi akibat kurangnya intesiatas cahaya yang masuk. Oleh karena itu perlu dilakukan pengurangan intensitas naungan atau pemindahan bibit ke tempat terbuka. Penyakit lainnya dapat terjadi karena adanya defisiensi unsur hara yang menyebabkan bibit mengalami klorosis. Usaha pencegahan yang perlu dilakukan adalah pemupukan bibit secara lengkap sehingga kebutuhan hara cukup tersedia.

 


Gambar 2. Jenis-jenis hama/penyakit yang menyerang daun Acacia mangium


(sumber foto: Google)

 

b. Hama Helopeltis theivora merupakan jenis hama yang sangat potensial menyebabkan kerusakan pada tanaman. Hal ini terjadi karena hama menghisap cairan tanaman yang masih berumur muda, sehingga akan mengakibatkan tanaman kekeringan lalu mati.

c. Penyakit jamur akar merah (Ganoderma sp.) menyerang dan menyebabkan kerusakan yang serius, bahkan kematian yang cukup besar pada tanaman Acacia mangium. Kerusakan yang timbul dianggap sebagai penyakit utama pada tanaman A. mangium umur 3 tahun dan menyebabkan kerusakan sebesar 40% dari total tanaman umur 8 tahun. Kerusakan yang pada daur kedua dilaporkan lebih parah dan lebih awal menyerang tanaman dibandingkan serangan pada tegakan daur pertama. Gejala serangan penyakit ini berupa daun menguning, layu dan gugur sehingga pohon menjadi gundul. Akar pada tanaman yang sakit tertutupi hifa dari jamur Ganoderma sp yang berwarna coklat kemerahan yang terlihat sangat jelas ketika akar dibersihkan dari tanah yang menempel. Bila serangan sudah sampai pada taraf lanjut, akan muncul badan buah fungi pada batang tanaman. Badan buah Ganoderma sp seperti kuku kuda, tipis, keras, berkayu, permukaan bawah berwarna putih, bagian atas tengah berwarna coklat dan dapat mencapai ukuran 40 cm (Semangun,1991 dalam Kurniawan, 2008).

 

Upaya pengendalian yang dapat dilakukan adalah dengan cara pembersihan tonggak pohon-pohon pada lokasi yang telah terserang, pembuatan parit isolasi, serta penggunaan pestisida (Anonim, 2008).
Agen pengendali hayati yang sudah dikembangkan dewasa ini diantaranya adalah Trichoderma spp, Gliocladium spp, Pseudomonas fluorescens, Bacillus subtilis dan lain-lain. Pada penelitian yang telah dilakukan Trichoderma sp efektif menghambat perkembangan jamur Ganoderma speudoferreum (patogen akar merah pada tanaman akasia, karet dan teh) dan jamur akar putih yang disebabkan oleh Rigidoporus sp pada skala laboratorium (Widyastuti dkk, 1998).     

    

Gambar 3. Serangan penyakit jamur akar merah (Ganoderma sp) pada tanaman Acacia mangium di Wonogiri (Foto: Nurhidayati dan Mulyanto, 2004)

 

  1. Penyakit busuk hati (heart rot) merupakan penyakit yang menyerang kayu teras. Penyakit ini disebabkan oleh hymenomycetes (dari kelompok basidiomycetes) yang menyerang selulosa dan lignin kayu (Mohammed et al., 2005). Menurut Rimbawanto (2005), jamur busuk hati umumnya adalah jamur pelapuk kayu yang saprophytic kosmopolitan atau parasit luka. Serangan busuk hati pada tegakan A. mangium menyebabkan kehilangan volume kayu hingga 17,5% di Malaysia (Zakaria et al., 1994 dalam Rimbawanto, 2005). Gejala serangan busuk hati diantaranya adalah perubahan warna kayu teras menjadi keunguan/hitam (warna gelap hingga kuning pada kayu yang sehat) kayu gubal menjadi hijau/coklat. Gejala awal pelapukan kayu teras agak sulit dideteksi tetapi akan tampak perubahan warna kayu teras menjadi agak gelap. Kerusakan tanaman oleh busuk hati sulit untuk ditanggulangi karena serangan jamur yang sudah berkembang pada kayu teras sulit untuk dihambat, tetapi kerusakan ini dapat dicegah. Usaha pencegahan dengan cara memanipulasi iklim mikro tegakan hutan supaya tidak sesuai untuk perkembangan jamur. Usaha ini dapat dimulai pada saat penyiapan lahan, pemilihan jarak tanam dan metode pemeliharaan (Kurniawan, 2008).

 


Gambar 4. Serangan penyakit busuk hati pada batang tanaman A. mangium

(sumber foto: Google)

 
 

e.  Kanker batang (Stem Cancer) adalah penyakit yang menyerang batang pokok tanaman. Kerusakan ini sangat merugikan karena rusaknya struktur kayu dan pada kerusakan tingkat lanjut tanaman tidak dapat dimanfaatkan. Penyakit ini disebabkan oleh jamur yang perkembangannya sangat dipengaruhi oleh iklim mikro tegakan hutan. Patogen penyebab kanker lebih aktif pada daerah yang curah hujannya tinggi sehingga tanaman lebih rentan (Old et al., 2000). Penyakit kanker berasosiasi dengan jamur upas (pink disease) yang disebabkan oleh Corticium salmonicolor. Selain itu pada serangan penyakit ini di Benakat, Sumatera Selatan disebabkan oleh Cytospora sp (Hadi dan Simon, 1996).
Tanaman yang terserang kanker batang akan mengalami kerusakan pada batang pokok. Kerusakan berupa benjolan/pembengkakan jaringan batang dan serat kayu mengalami kerusakan. Pada kerusakan tingkat lanjut batang akan mengalami pembengkakan dari pangkal sampai batang bebas cabang.

    Salah satu cara mencegah penyebaran serangan adalah dengan memutus kontak antar akar pohon penyusun hutan. Pengendalian penyakit perakaran yang disebabkan oleh jamur dapat dilakukan dengan membuat parit isolasi untuk mencegah penularan melalui kontak akar dari pohon yang terserang dengan pohon yang sehat. Pada parit isolasi yang dibuat dapat ditambahkan kapur atau fungisida. Selain itu dapat dilakukan penjarangan sanitasi dengan menebang pohon yang telah terserang dan membersihkan semua tonggak/tunggul dan sisa-sisa akar pohon yang terserang dan dibakar (Semangun, 1991 dalam Kurniawan, 2008). 

 

Daftar Pustaka

 

Anonim. 2008. Pengendalian Hama Dan Penyakit Tanaman Kehutanan. http://elqodar. multiply com/journal/item/17. Diakses tanggal 20 Mei 2008.

Borror, D.J., Trilehorn, C.A., Norman, F and Johnson, 1992. Pengenalan Pelajaran Serangga. Diterjemahkan oleh Soetoyono Partosoedjono, Universitas Gadjah Mada Press Yogyakarta.

Hadi, S dan Simon T.N. 1996. Diseases Of Species And Provenances Of Acacias In West And South Kalimantan, Indonesia. Proceedings of an International Workshop held at Subanjeriji (South Sumatera) 28 April – 3 May 1996 pp. 23 – 47

Kurniawan, A. 2008. Penyakit Pada Acacia mangium Serta Alternatif Pengendaliannya. http://agusresearchweb.wordpress.com/2008 diakses pada tanggal 21 Juli 2008

Mohammed, L.C, Karen M. Barry dan Ragil S.B Irianto, 2005. Busuk hati dan busuk akar pada Acacia mangium: Identifikasi gelaja dan penilaian terhadap tingkat serangan. Lokakarya Busuk hati dan Busuk akar pada Hutan  Tanaman  Akasia.  Yogyakarta 7-9 Februari 2005 pp. 20 -30

Nair, KSS and Sumardi. 2000. Insect Pest and Deseases of Major Plantation Species. In Nair K.S.S (ed) Insect and Deseases in Indoesia Forest : An assessment of major threats, research efforts and literature. CIFOR. Bogor. Indonesia

Nurhidayati dan Mulyanto. 2004. Pengamatan Awal Serangan Penyakit Akar Merah pada Kebun Benih Semai Acacia mangium Generasi Pertama di Wonogiri Jawa Tengah. Jurnal Penelitian Hutan Tanaman Vol. 1 No. 2, Agustus 2004. Pusat Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan. Yogyakarta

Old, K. M., See L.S., Sharma J.K., & Yuan, Z.Q. 2000. A Manual of Diseases of Tropical Acacias in Australia, South East Asia and India. Centre for International Forestry Research. Indonesia

Rimbawanto, A. 2005. Busuk hati di hutan tanaman: Latar belakang dari proyek. Lokakarya Busuk hati dan Busuk akar pada Hutan Tanaman Akasia. Yogyakarta    7 – 9 Februari 2005 pp. 14 – 19

Suhaendah, E., B. Dendang, I. Anggraeni dan W. Darwiati. 2006. Serangan Ulat Kantong Terhadap Tujuh Provenan Sengon di Ciamis. Jurnal Penelitian Hutan Tanaman Vol. 3 Suplemen No. 02, September 2006, Halaman 323-329. Pusat Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Pemuliaan Tanaman Hutan. Yogyakarta

About these ads

6 Tanggapan to “HAMA DAN PENYAKIT TANAMAN Acacia mangium DAN CARA PENGENDALIANNYA”

  1. Enda Dewi Ginting Says:

    kalau tentang bibit Acasia yang kekurangan unsur hara ada tidak?? baik berupa gambar maupun kriterianya???

    • hutan2011 Says:

      untuk sementara kami belum punya data itu

  2. Ridwan Candra Says:

    Untuk pengendalian hama monyet pada tanaman acacia mangium kira2 apa ya ?

    • hutan2011 Says:

      coba monyetnya di buatkan perangkap biar monyetnya jera

  3. Feddy putra teger Says:

    Cara untk mengatasi hama burung merpati di penyemaian bgmn ya?

    • hutan2011 Says:

      di tembak dgn senapan angin mati di potong dan dogulai he.hee


Komentar ditutup.

in parentheses

new modernism

Before the Downbeat

Thoughts on music, creativity, imagination, and exploring the space between the notes.

Life Inspired

Home | Family | Style

wordssetmefreee

Making sense of the world through words

The Rational Optimist

Frank S. Robinson's blog on life, society, politics, and philosophy

Chronicles of an Anglo Swiss

Welcome to the Anglo Swiss World

Hoarded Ordinaries

Mundane musings from a collector of the quotidian

Dear Me

notes from the future

A Vital Recognition

the immanence of Self, Spirit, and Nature

A Feminist Challenging Transphobia

The greatest WordPress.com site in all the land!

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 521 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: