Rukem Pohon an langka

Buahnya bertipe buah buni yang bentuknya bulat, bulat gepeng sampai bulat telur sungsang, berdiameter 2-2,5 cm, berwarna hijau muda sampai merah jambu atau hijau-lembayung sampai merah tua, berdaging keputih-putihan, banyak mengandung air yang asam rasanya.

Manfaat

Buah rukam yang matang dapat dimakan dalam keadaan segar, dapat pula dibuat rujak dan asinan, atau dicampur gula dijadikan selai atau permen. Daun mudanya dapat dimakan mentah sebagai lalap. Buah mudanya digunakan dalam ramuan obat tradisional untuk mengobati diare dan disentri. Air perasan daunnya dipakai untuk mengobati kelopak mata yang bengkak. Di Filipina, seduhan akar rukam diminum oleh wanita yang baru saja melahirkan.
Kayu rukam keras dan kuat, dapat digunakan untuk membuat perabot rumah tangga, seperti alu dan mebel. Di Bali khususnya terdapat anggapan masyarakat bahwa buah rukem dapat dimanfaatkan sebagai penambah stamina khusus pria atau dikenal sebagai afrodisiak. Obat tradisional ini, yang kemungkinan bekerja secara hormonal maupun nonhormonal karena pada umumnya cara kerja obat tradisional belum bisa diungkapkan secara rinci seperti halnya obat modern.

Syarat Tumbuh

Rukam tumbuh di lingkungan tropik basah pada ketinggian sampai 1500 m dpl., tetapi dijumpai juga yang tumbuh liar pada ketinggian 2100 m dpl. Habitat alaminya adalah hutan primer dan sekunder, seringkali dijumpai di sepanjang sungai, dan rukam ini tumbuh di bawah naungan atau di lahan terbuka. Pohon rukam tampaknya dapat beradaptasi dengan baik pada berbagai suhu, curah hujan, dan tipe tanah.

Pedoman Budidaya

Rukam biasanya ditumbuhkan dari benih, tetapi pohon rukam juga mengeluarkan tunas akar yang dapat digunakan untuk perbanyakan vegetatif, misalnya pohon yang tak berduri. Sambungan mata atau sambungan pucuk dapat dilaksanakan, juga pada jenis Flacourtia lainnya. Di Indonesia, sambungan mata rukam pada F. inermis Roxb. sering dilakukan. Pohon rukam ditanam dengan jarak tanam 8-12 m.

Hama dan Penyakit

Lalat buah dan penggerek batang sering dijumpai pada- jenis-jenis Flacourtia, dan di Indonesia ulat-ulat pemakan daun, Pygaera reftztura dan Cuphya erimanthis, khusus dijumpai pada rukam.
diambil dari situs : Distributor Tanaman Langka

2 Tanggapan

  1. Terima kasih atas artikel ini, saya mengharapkan sekali semua info2 terbaru dari Info Tanaman Kehutanan, karena saya salah satu pengajar di Fakultas Kehutanan Univ. Lancang Kuning Pekanbaru. dan ini sangat bermanfaat bagi saya.

    ________________________________

    • sama pak admin juga orang riau

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: